Sekolah Farzan

Ada notif masuk,
dari fanpage sekolah Farzan tahun ajaran ini.

Farzan sih belum diputuskan kelak akan masuk SD apa, negeri?swasta?sdit?sekolah alam?

Untuk saat ini, memilihkan TKnya saja dahulu. Semoga saja cocok dengan karakter Farzan.

Urusan SD, tergantung seperti apa nantinya dia menjalani masa taman kanak2nya.

Liat-liat profilenya, foto-foto kegiatan sekolahnya malah bikin flashback waktu saya SD dulu di Sdit Al-Qalam. Meski bukan sekolah alam, meskipun dulu saya ini angkatan paling pertama yang murid perempuan dan laki-lakinya cuma 8 orang masing2nya, banyak hal justru jadi pembuka jalan kehidupan saya sekarang. Saya baru sadar aktivitas saya dulu bisa dibilang kalau jaman sekarang kehitungnya wow.

Dulu tuh, outbond udah jadi rutinitas. Naik turun pakai tali dari lantai 2 ke lantai bawah. Kemping, mencari jejak masuk ke hutan, flying fox, meniti tali. Padahal bukan sekolah alam.

Buku-buku yg jaman sekarang harganya jut2n dan masuk jajaran buku premium, sebut aja WWP, itu udah saya baca duluan di perpustakaan sekolah. Megang komputer pertama kali, ngerti ngetik padahal dulu masih tahun kepala 199x, belum jadi 2000.

Metode hafalan dan cara baca quran juga saya masih inget bener deh. Dulu ada mata pelajaran tilawah, tugasnya disuruh mencari kata tertentu di dalam Alquran, lalu salin ayatnya kalau udah ketemu. Seringnya pas dicari susah dapetnya, giliran udah ganti kata, malah kata itu muncul terus πŸ™ˆπŸ˜‚.

Kalau hafalan, rata2 juz 30 itu udah lewat semua, udah banyak yang lanjut sampai juz 26 bahkan. Padahal bukan pesantren, pun gak ditarget apa2 dari sekolah. Ngebandingin sama sekolah jaman sekarang yg mengklaim sekolah Islam, tapi cuma bisa nargetin hafalan murid 6 tahun juz 30 aja. (Nulis ini bikin hfffff sendiri, merasa bersalah cuma pernah menghafal tapi menguap entah ke mana 😭, kuingin ikut tahfiz lagi rasanya kaya waktu di Depok ada tahfiz tapi di daycare. Jadi emak bisa konsen belajar, anak tetep ada yg nemenin)

Kalau yang lain baru kenal ESQ dsb mungkin waktu kuliah, itu dari jaman bocah udah biasa diajakin bermuhasabah, nontonin video perjuangan para mujahid2, (kalau sekarang gatau masih gak ya, kayanya malah dikira menampilkan kekerasan pada anak πŸ˜…)

Yah pokoknya dari sana sampai seterusnya secara gak langsung jadi kefilter sendiri pertemanan saya. Bahkan sampai sekarang :’)

Saya gak tau masanya Farzan ke depan akan seperti apa. Dulu saya kenal HP cuma tau game snake lewat HP temen. Sekarang Farzan udah kenal youtube, minecraft, soda crush, (ini mah emaknya duluanπŸ˜‚)

Semoga Allah kasih waktu, kasih kesadaran buat saya dan suami selalu, kalau anak kami sudah berbeda zaman, perjuangannya jauh lebih berat: cyber bullying, narkoba, mental depression, sex bebas, etc.

Bogor,
01:39 17 april 2019

**
Nanti pagi pemilu serentak di Indonesia.
Sambil mandangin anak yang lagi fase kambuh asmanya. Dan meratapi kondisi gabisa tidur πŸ™ˆ

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s