#18.8 Deadline

Deadline, mengandung dua kata, dead dan line. Garis dan kematian. Serem yah :-D. Tapi memang pada kenyataannya, berada di ambang batas deadline itu menyeramkan laksana menjelang waktunya eksekusi mati.

Ketika sudah tetap waktunya, datang masa, tidak bisa tidak. Mau tidak mau harus dihadapi. Selamat atau tidak selamat, selesai atau tidak selesai, semua ada batasnya.

Mulanya, tulisan ini terinspirasi dari kondisi 2 hari terakhir yang tidak mampu memenuhi deadline harian dari tantangan #30DaysWritingChallange Jilid 6. Batas waktu setiap harinya para pejuang harus menyetorkan link tulisannya adalah pukul 23.59 WIB. 

Tulisan ini, seharusnya disetorkan dua hari yang lalu sesuai dengan judulnya #17.7 yaitu ketika hari ke-17 tantangan program. Sedangkan hari ini sudah memasuki hari ke-20. 

Jika tiga hari berturut-turut aku tidak menyelesaikan tugas, melewati batas deadline, maka konsekuensinya adalah bersiap untuk di Drop Out dari kelas. 

Tapi kemudian terbersit sebuah pikiran di kepala…

Ini baru deadline dari manusia. Hukuman dan konsekuensi yang didapat masih bisa dijalani. Lalu, apakabar deadline dari Sang Maha Kuasa? 

…… tbc …….

Hapeku, Jodohku (Part 2)

Akhirnya… Senin lalu kena musibah T___T
Ini hape kena air. Gak sengaja. Waktu itu masih di motor. Dicek sekilas masih nyala. Dikira cuma kena air biasa aja. Dilap sebentar, lalu dimasukkan lagi ke tas. Posisi waktu itu sedang di motor.

Sampai di rumah, loh kok ini layarnya kedap-kedip menuju gelap. Feeling udah ga enak. Buru-buru bongkar batere dan casing. Eng..ing..engg…. basahh donkkk itu dalemnya :-O Panik.. buru-buru elap, jemur. pokoknya gimana biar kering itu hape. Alhamdulillah, yang tadinya layar mati total, dicharge sebentar bisa nyala normal lagi.

Tapiiiiiiiiiiihh…
Ternyata touchscreenya ga berfungsi T________________T
Jadi ini hape kondisinya masih nyala. Notifikasi WA, Line aja masih bunyi-bunyi. Alarm juga masih nyala padahal kondisi HP lagi dimatikan. Cuma, toucsreennya aja yang error. U.U

Puyeng… Mikirin mau klaim garansi, entah bisa entah ngga. Based on hasil googling, kalau HP garansi distributor harus siap-siap dengan serba PHP. Apalagi ada link surat pembaca yang gak enak tentang distributor si HP ini.  Katanya, hape kita nginep entah sampai kapan, CS dihubungi susah, dan gak ada kejelasan status HP ini bakal gimana.

Bikin galau berattt…..
Service ke mana ini hape? Ke service center  resmi katanya gakbisa, karena ini barangnya lewat jalur non resmi katanya. Ke distributor dapet cerita gak oke. Alternatifnya, beli sparepart, trus minta tolong dipasangin / pasang sendiri. Sukur-sukur nyala lagi, bisa ditunggu, dan harganya lumayan miring.

Galau sampai malam ini. Antara mau diservice, atau biarin ajalah dulu. Mengingat bujetnya pun terbatas banget kalau-kalau harus ganti LCD/touchscreen. Cek di Tokped harganya kisaran 600rb T_T

Sampai akhirnya nyasar ke link berikut ini, isinya curhatan seorang emak yang lagi galau gara-gara hapenya juga. (Mampir ke sini yaa….).Woow,,, berasa ada temennya.. Daannn, dapet rekomendasi yang cihuyy.. Informasinya juga lengkap. Gak sabar mau coba juga ke sana. Mau sekalian bawa deh semua HP yang rusak-rusak. Siapa tau bisa dibenerin kan lumayannnnnn XD XD

Nanti diupdate lagi ya gimana nasib akhir si ReNo2 ini…

* to be continued

Hapeku, Jodohku (Part 1)

Bismillah..

Baiklah, setelah sekian lama tak tersambangi blog ini, let me curcol over here…(eh, lama ga sih? =P)

Ceritanya, setelah 1 tahun lebih sedikit berjuang bersama si Samsung Galaxy Tab 2, sekitar sebulan lalu harus pasrah kehilangan dirinya 😦 . Belinya memang second, tapi kondisinya termasuk masih prima. Hanyaaaa…. mungkin si empunya yang sedikit lupa diri. Sehari bisa 2-3 charge. Ke service centre resmi di Detos dikenain harga 1,7jt untuk ganti mesin. Alamakk, mending aku beli hape baru dehh… -.-

Oke, sebulan berlalu, bertahan dengan HP Mito milik ayahnya. Layarnya cuilik, jadi mesti sabar-sabar sering keserempet waktu ngetik. Maklum aja, kebiasaan pakai tab yang layarnya super luebarrr… Bertahan sambil bermuhasabah. Iyah, mungkin emang waktunya istirahat dari dunia online, waktunya pokus lagi sama rumah. Sambil nunggu rejeki kali aja bisa kebeli hape baru..

eng..ing..eng…
Ternyata bulan November kebagian giliran dapet arisan emak-emak. Lumayan adalah dapet sekitar 1,1jt. Wah, jangan-jangan emang rejeki nih kebeli hape. Cuss, ngajak suami window-shopping ngeliat barang yang sesuai sama bujet, yang kalaupun nambah gak terlalu berat lah. Puter sana puter sini, belum ketemu yang sreg di hati. Ada yang sempet bikin kepincut, Samsung Galaxy Tab 3 second, harganya 1.450jt. Wiw, barangnya masih bagus, layarnya lebar pulaa. (gabisa move on dari layar lebar). Tapii,, ealah kalau second apa umurnya cuma setahun lagi kayak kemaren. Bikin galau berat kaann….?
Menjelang pulang, tiba-tiba kepikiran aja buat liat Xiaomi Redmi. Ini berdasarkan advise dari temen di grup JOS. Eh, ketemu donk 1 toko yang bisa kasih contoh barang dalam kondisi hidup. Daan, langsung jatuh hati! Sayangnyaahhh harganya mentok di 1.75jt. O..ow.. over budget sepertinyah.. Akhirnya pulang dengan tangan hampa. Tapi sudah ada bayangan di kepala.

***
12 desember 2015, HARI BELANJA ONLINE NASIONAL atau disingkat HARBOLNAS.

Di salah satu grup emak-emak yang superaktif, tersebutlah ada tanggal sakti untuk belanja online. Konon katanya harga-harga jadi murah abisss. Belum lagi voucher-voucher promo yang bikin kami para emak sedikit lupa diri dan gak tahan diskonan. Termasuk sayaa… XD

Pagi-pagi, entah memang rejekinya atau sudah takdirnya, saya kebagian juga diskon heboh HARBOLNAS. Kebetulan dapetnya di bukalapak.com. Jadi, saya beli Hp Xiaomi Redmi Note 2 4g LTE, RAM 2gb, dual sim, internal memori 16GB yang harga normalnya sekitar 1,9an. Ternyata saya kebagian promo voucher BL1212, jadilah saya cuma bayar 1,4jt dari harga asli 1,799 di hari itu. Wuoooww… I’m feeling lucky!

Tanggal 12 Desember 2015 barang diorder, namun sayang, sampai di tangan saya hampir 1 minggu setelahnya.
Hingga hari kemarin, terhitung baru satu mingguan saya pakai hape yang satu ini..
Kesan pertama, wah bagus ya barangnya…
Sampai akhirnya…………………….

 

*to be continued