Weekend Bareng Suami: Baso Ikan a.k.a Siomay (Part 2)

Bismillah..

As my previous post, you can read it here, i spent my weekend at the kitchen with my luvly husband. =D

Kalau hari sebelumnya menu yang dimasak adalah perkedel tempe, maka di hari Minggu yang juga sama cerahnya dengan hari kemarin, datanglah ide untuk membuat baso ikan… Tadaa….

Baso ikan yang berubah jadi Siomay =D
Baso ikan yang berubah jadi Siomay =D

Continue reading

Weekend Bareng Suami: Perkedel Tempe (Part 1)

Bismillah..

Jadi ceritanya, dua hari terakhir ini weekend kita isi dengan acara masak memasak.. =D
Setelah beberapa minggu yang lalu weekend dihabiskan dengan merawat si misua yang sakit, atawa dihabiskan dengan mengerjakan pekerjaan kantor (heuheu), Alhamdulillah weekend kali ini sedikit lebih menghasilkan.. =D

Bermula dari Jum’at malam, tetiba saja misua (red: suami) ngajakin bikin perkedel tempe besok hari (hari Sabtunya).
Lalu, di Sabtu pagi yang cerah, dengan sedikit surprise, kami awali dengan bermain layang-layang  bulu tangkis di lapangan depan rumah. Kenapa surprise? Soalnya yang udah-udah pasti gak pernah kesampean.. =P (maklum, kasur lebih menggoda.. hahaha *evil*)

Selesai menggerak-gerakkan badan yang lumayan  kaku ini, meluncurlah kami berdua menuju Jalan Raya Pemda. Jadi ceritanya misua ngidam sama nasi pecel yang dulu pernah kita beli juga. Yang jual asli Jawa (tapi gaktau Jawa bagian mana, he he he). Soalnya ngomong ama misua pakai bahasa Jawa gitu. Jualannya pakai mobil pribadi dan buka lapak di pinggir jalan. Seporsi Nasi pecel tanpa laku harganya Rp 7.000,-. Kalau tambah tempe bacem nambah seceng lagi. Ada juga nasi gudeg dan lauk-lauk lainnya.. Rasanya? Enakk,,enakk,enakk,, =D

Nasi Pecel Jl. Raya Pemda Cibinong

Continue reading

Sak Sak Masak

Bismillah…

Alkisah..
Ada seorang anak manusia yang sedang dilanda rasa lapar..
Lalu ditemukanlah sebongkah berlian sebungkus mie instan.
Menujulah anak tersebut ke dapur.
Mengambil panci, mengisinya dengan air dan menyalakan kompor..

Namun, entah karena begitu laparnya, ataukah begitu linglungnya…
Disobeknya bungkus mie instan tersebut. Dikeluarkanlah isinya, dicemplungkanlah bungkusnya ke dalam panci..
Olalalala… Bagaimana bisaa…….. ?!?!

***

Yaaa… kisah waktu jaman dulu..
Sampai-sampai kebanyakan orang pasti bakal ngangkat alis kalau gw udah masuk dapur. Sambil menatap dengan tatapan “Mau ngapain ni anak?”
Ngegoreng gosong, bikin sayur kuahnya kotor, ngulek cabenya kemana-mana..
Aihh… gak banget deehhh pokoknya…

***
Tapi semua itu berubah sejak negara api menyerang .   sejak kapan ya…?
Sejak ditantang katanya kalau udah jadi istri nanti harus bisa masak..
so…. dimulailah perjuangan itu..
ternyata memang benar sih…
Naluri itu datang dengan sendirinya..
kalau dulu, bisanya cuma ngerecokin orang di dapur, alhamdulillah sekarang udah bisa nyiapin sarapan waktu orang-orang masih pada tidur… Dan hasilnya gak mengecewakan tuh.. =D

Apa kebanyakan perempuan yang baru jadi istri merasakan hal yang sama… =D